Sejarah Alat Musik Gendang

Sejarah Alat Musik Gendang

Sejarah Alat Musik Gendang, kembali lagi sob, kita akan bahas tentang kesenian tradisional khas Indonesia. Dan kali ini kita akan membahas tentang alat musik gendang. Mungkin sering kali kita menemukan alat musik gendang dalam sebuah pertunjukan kesenian tradisional, atau dalam acara musik dangdut. Tapi bagaimana tentang sejarah alat musik gendang itu sendiri. Mending langsung aja kita bahas sejarah alat musik gendang.

Sejarah Alat Musik Gendang

Sejarah alat musik gendang kita awali dari gendang atau bisa juga disebut dengan kendang atau kendhang, merupakan salah satu alat musik yang biasa kita temui dalam musik gamelan jawa. Gendang yang baik terbuat dari kayu nangka atau cempedak, kemudian juga menggunakan kulit kerbau untuk bam atau permukaan bagian yang memancarkan bunyi ketukan bernada rendah, dan kulit kambing untuk chang atau permukaan luar yang memancarkan bunyi ketukan bernada tinggi.

Dalam sejarah alat musik gendang, alat musik gendang telah dikenal di Jawa sejak pertengahan abad ke-9 Masehi dengan banyak nama seperti padahi, pataha, murawaatau muraba, mrdangga, mrdala, muraja, panawa, kahala, damaru dan kendang. Penyebutan gendang dengan berbagai nama dalam sejarah alat musik gendang menunjukan adanya berbagai macam bentuk, ukuran juga bahan yang digunakan. Seperti gendang berukuran kecil yang ditemukan dalam arca yang dilukiskan sedang dipegang oleh Dewa, gendang tersebut dikenal Damaru. Dalam relief-relief candi dapat dilihat bukti keberadaan dan keanekaragaman gendang. Seperti di Candi Borobudur, dilukiskan bermacam-macam bentuk gendang, silndris langsing, bentuk tong asimetris, dan bentuk kerucut. Kemudian dalam sejarah alat musik gendang juga ditemukan dalam candi-candi yang lainnya seperti di Candi Siwa di Prambanan, Candi Tegawangi dan juga Candi Panataran.

Sejarah alat musik gendang berlanjut, Jaap Kunst menyatakan ada kesamaan antara sumber tertulis di Jawa Kuno dengan sumber tertulis di India. Dan hal ini membuktikan bahwa telah terjadi kontak budaya antara keduanya dalam bidang seni. Namun,dalam sejarah alat musik gendang, tidak dapat disimpulkan bahwa gendang Jawa mempunyai pengaruh dari India. Ini karena jenis alat musik membranofon ini diperkirakan sudah ada sebelum adanya kontak budaya dengan India. Seperti di zaman Perunggu telah dikenal adanya “Moko” dan “Nekara”, dan Nekara di zaman tersebut digunakan sebagai genderang.

Sejarah alat musik gendang berlanjut, ada jenis alat musik lain yang bunyinya berasal dari selaput kulit, seperti “Bedug” dan “Trebang”. Istilah bedug dapat dijumpai dalam kitab yang lebih muda yaitu “Kidung Malat”. Dalam Kakawin Hariwangsa, Ghatotkacasraya dan Kidung Harsawijaya, instrumen tersebut dikenal dengan istilah “Tipakan”. Tidak hanya itu, ada juga yang dikenal dengan istilah “Tabang-tabang” dalam kitab Ghatotkacasraya dan kitab Sumanasantaka, yang kemungkinan berkembang menjadi Tribang.

Dalam sejarah alat musik gendang, dilihat dari ukurangnya gendang dibagi menjadi beberapa jenis. Ada gendang atau kendang yang berukuran kecil disebut dengan “Ketipung”, lalu ada gendang atau kendang yang berukuran sedang disebut dengan kendang “Ciblon” atau “Kebar”. Sedangkan gendang atau kendang yang berukuran besar, yang merupakan pasangan dari ketipung, dinamakan dengan kendang gedhe atau biasa disebut dengan “kendang kalih”. Dalam sejarah alat musik gendang, terdapat gendang atau kendang yang khusus digunakan untuk pewayangan yaitu “Kendang Kosek”.

Untuk para pemain musik gamelan yang profesional, gendang atau kendang merupakan alat musik yang dimainkan dengan menggunakan naluri, sehingga apabila kita mendengarkan pemain gendang tersebut memainkan gendang, ada perbedaan nuansa bunyi, dan itu semua tergantung kepada orang yang memainkannya.

Sejarah Alat Musik Gendang

Itu dia tadi sob, sedikit cerita tentang sejarah alat musik gendang. Gendang atau sering disebut juga dengan kendang, memang selalu kita temukan dalam beberapa permainan musik tradisional, jadi haruslah kita lestarikan. Semoga tulisan sejarah alat musik gendang ini dapat bermanfaat utnuk semuanya, dan terima kasih telah membaca tulisan sejarah alat musik gendang.

Reply